Wednesday, 8 November 2017

The Best Place To Escape





Sebelumnya saya sudah pernah datang ke tempat ini dulu semasa kuliah bersama teman-teman. Tapi dulu tidak sampai masuk ke dalam, hanya sampai halaman depan. Setelah puas mengambil gambar, kami pun pulang. Setidaknya ada bukti autentik bahwa kami pernah berada di sini 😁 tapi entah fotonya ada di mana sekarang 😢

Tuesday, 31 October 2017

Cara Membuat Anak Gila Membaca




Membuat anak menyukai bahkan menggilai membaca tidaklah mudah. Mereka butuh contoh dan pembiasaan dari orang-orang di sekitar mereka, dalam hal ini orang tua. Mohammad Fauzil Adhim dalam bukunya “Membuat Anak Gila Membaca” memaparkan beberapa metode membuat anak mampu membaca, dari berbagai sumber atau penelitian yang dikutip dari beberapa ahli di luar negeri.

Namun, ustaz Fauzil Adhim menekankan bahwa tidak ada metode yang benar-benar bagus atau tidak bagus untuk diterapkan kepada anak-anak kita. Apa pun metode yang digunakan, intinya harus fokus dan konsisten. Yang paling penting dari semua metode yang ada adalah pembiasaan membaca yang dicontohkan dari orang tua. Semua metode para ahli tidka akan berguna jika tak ada teladan dari orang di sekitar anak-anak kita.

Sunday, 22 October 2017

[INFO LOMBA NULIS]


Assalamualaikum warahmatullahi wabarakaatuh

Hi, teman-teman! siapa saja nih yang sudah nonton film “Duka Sedalam Cinta”? Film ini lagi nge-hits banget lho. Buat yang belum nonton buruan deh ke bioskop-bioskop terdekat. Ajak keluarga, teman, sahabat dan komunita kamu untuk nonton bareng.

Film remaja inspiratif ini mengandung banyak hikmah dan pelajaran yang dapat dipetik, namun tidak menggurui. Diperankan oleh empat anak muda gaul yang tetap islami membuat film ini fresh dan memukau. Film dari karya penulis sastra Islami yang sangat produktif, Helvy Tiana Rosa ini akhirnya dapat menyapa kita semua yang telah lama menanti kehadirannya.

Sekuel dari film "Ketika Mas Gagah Pergi" ini telah tayang di bioskop-bioskop di Indonesia sejak 19 Oktober 2017 lalu.   

Nah, kalau teman-teman yang sudah nonton filmnya, yuk simak info keren di bawah ini 👇

Lomba Review Film Duka Sedalam Cinta

FLP Jakarta mengadakan lomba review film Duka Sedalam Cinta. Lomba ini terbuka untuk umum dan gratis. Teman-teman bisa menuliskan pesan, kesan dan pengalaman setelah menonton film Duka Sedalam Cinta. 

Pastikan teman-teman memahami ketentuan lomba ya. Ini dia syarat dan ketentuannya:

💦Peserta: umum
💦Follow/Like fan page FLP Jakarta di facebook dan Instagram @flpjakarta
💦Tulis review min.500 kata
💦Sertakan biodata di akhir tulisan (nama, domisili, akun sosmed)
💦Sertakan foto terkait tulisan (foto tiket nonton dan kegiatan selama menonton)
💦Kirim ke e-mail dvskarya.flpjkt@gmail.com
💦Tulisan diterima paling lambat 5 November 2017

Akan dipilih dua karya review terbaik dengan reward sebagai berikut:

💥Dua review terbaik akan dimuat di web FLP Jakarta
💥Paket buku dari divisi karya FLP Jakarta
💥Pulsa 50rb untuk pemenang pertama, 25rb untuk pemenang ke dua

Nah, gampang banget kan caranya? Tunggu apa lagi? Yuk segera nonton filmnya dan ikutan lomba review film ini. Mari asah kemampuan menulis kita dengan sering mengikuti berbagai lomba menulis. Kemampuan menulis tidak akan berkembang jika tidak diuji. Salah satu ujian bagi penulis adalah dengan mengikuti lomba menulis. Hasilnya nanti dapat kita jadikan evaluasi sejauh mana tingkat kemampuan menulis kita. Dengan begitu kita pun akan terus belajar, belajar dan belajar agar dapat membuat tulisan yang lebih berkualitas.

Selamat menonton. Selamat menulis! 💪

#ODOPOKT18

Saturday, 21 October 2017

[INFO NOBAR]

FLP Jakarta vs ODOJ Nobar Duka Sedalam Cinta


Setelah lama dinantikan akhirnya film sekuel “Ketika Mas Gagah Pergi” tayang serentak di bioskop-bioskop tanah air pada 19 Oktober 2017. Sekuel film KMGP ini diberi judul “Duka Sedalam Cinta”. Meskipun diperankan oleh pemain yang notabene adalah wajah-wajah baru di dunia perfilman Indonesia, film ini tidak kalah pamor dengan film-film nasional lainnya. 

Diangkat dari novel karya penulis sastra Islami Helvy Tiana Rosa yang ditulis di tahun yang sama dengan kelahiran pemeran tokoh utamanya, Hamas Syahid Izzudin yaitu tahun 1992. Film ini juga diproduseri langsung oleh Bunda Helvy, dengan sutradara Firman Syah dan empat pemeran tokoh utamanya merupakan potret anak muda zaman sekarang yang gaul sekaligus solih dan solihah, insyaallah.

Thursday, 19 October 2017

Sebuah Pengakuan Dari Orang Bogor


Sepetinya julukan Kota Hujan sudah tidak relevan dengan Kota Bogor saat ini. Selain sudah mulai jarang hujan, Bogor juga memiliki cuaca panas yang hampir sama dengan kota lain di sekitarnya. Panas dan macet menjadi ciri baru untuk Bogor. Warga Bogor sendiri yang mengakuinya. “Sekarang mah Bogor di mana-mana macet. Sama aja kayak Jakarta,” kata driver ojek online. Bukan hanya driver ojek yang bilang begitu, teman saya yang asli Bogor juga mengeluhkan Bogor yang tingkat kemacetannya tinggi.

Saya sempat bertanya apa yang membuat Bogor macet seperti ini. Driver ojek online dan teman saya yang asli Bogor memiliki jawaban yang sama.


Mereka mengatakan bahwa kemacetan di Bogor disebabkan beberapa hal. Pertama, angkot. Bogor tidak lagi popular dengan julukan Kota Hujan, melainkan memiliki julukan baru yaitu Kota Seribu Angkot. Ya, angkot di Bogor sangat banyak, kalau dihitung-hitung jumlahnya mencapai angka seribu. Driver ojek online bilang, “Kalau ditiadakan kasihan juga, mereka kan butuh cari uang juga.”

Meskipun saat ini sudah merajalela ojek dan taksi online, angkot tetap menjadi transportasi menarik bagi masyarakat. Teman saya yang orang Bogor mengatakan, “Angkot itu punya pangsa pasarnya sendiri, jadi gak pengaruh sama transportasi online. Angkot dan transportasi online hubungannya baik-baik saja di sini. Meskipun dulu sempat ada demo, sekarang semua berjalan baik-baik saja.”


Penyebab kemacetan ke dua adalah plat mobil B yang berseliweran di wilayah plat mobil F. Saat mengunjungi Kota Bogor kemarin, saya perhatikan banyaknya plat mobil B yang berasal dari Jakarta berseliweran di Bogor yang berplat F. Jarang saya lihat mobil plat F. Rupanya memang setiap akhir pekan, Bogor yang sudah macet ditambah macet lagi dengan warga Jakarta yang berlibur ke Bogor.

Masih dari pengakuan teman saya, dia bilang orang Jakarta yang datang biasanya hanya ingin makan soto dan asinan khas Bogor. Banyak mobil yang parkir di pinggir-pinggir jalan saya perhatikan hampir semua plat B. Hanya untuk makan soto saja rela bermacet-macetan seperti itu? heem, saya sih akan mikir panjang untuk itu. Malas sekali harus berhadapan dengan macet. Lebih baik santai di rumah. 

#ODOPOKT16

Wednesday, 18 October 2017

Mengubah Kecewa Jadi Happy


Kami tidak berlarut-larut dalam kekecewaan yang dikarenakan tidak jadi menjelajahi tiga pulau. Setelah menikmati suasana dan “berjemur” di Muara Angke, kami segera mencari alternatif tujuan lain untuk mengisi hari ini. 

“Ehm, jadi kita ke mana nih?”
“Ke Mangrove aja yuk!”
“Ah, udah pernah ke sana. Gak bagus.”
“Ke mana ya?”
“Ke Bogor aja yuk! Kita cari makan siang di sana.”
“Boleh, boleh. Yuk!”

Jadilah kami bertiga menuju Bogor dengan naik KRL dari Stasiun Angke. Dalam perjalanan menuju stasiu, rencana kami sempat berubah-ubah. Ada yang tiba-tiba mengajak ke TIM di mana di sana sedang berlangsung acara Jumpa Penulis yang bikin mupeng. Kami tidak punya tiket untuk mengikuti acara Jumpa Penulis, jadi buat apa ke sana? Baiklah, akhirnya kami tetap pada tujuan awal yaitu Bogor. 

Tuesday, 17 October 2017

GAGAL TOTAL



Rencana pergi trip berenam pun akhirnya gagal, dan kami hanya tersisa tiga orang saja. Kami memutuskan untuk tetap melanjutkan perjalanan ke Pulau Seribu. Taksi online sudah dipesan dan tak lama tiba di lokasi kami. Segera kami meluncur menuju lokasi meeting point dengan travel penyelenggara.

Layaknya driver dan penumpang, kami pun mencoba mengobrol selama dalam perjalanan. Begitu mengetahui tujuan kami, yakni ingin menyeberang ke Pulau Seribu, driver pun langsung mengatakan bahwa tujuan kami salah. Jika ingin menyeberang ke Pulau Seribu biasanya orang-orang menuju Pelabuhan Kali Adem (Muara Angke). Kami tetap bersikeras menuju Muara Kamal saja, tapi si driver malah membuat kami merasa tidak yakin dengan tujuan kami. Selain itu kami juga memang tidak paham jalan dan rute daerah sana. Sedangkan si driver mengaku sangat hafal dan mengetahui daerah tujuan kami.

Baca juga kisah sebelumnya di Terancam Gagal

Kami pun diantar ke Muara Angke. Tiba di Muara Angke kami menyadari kalau driver hanya sok tahu dan dia sudah membawa kami menyasar ke tempat yang bukan tujuan kami. Kami menghubungi travel penyelenggara, ternyata kapal terakhir sudah berangkat dan kami positif tertinggal kapal. Sedangkan untuk kembali ke Muara Kamal sudah tidak cukup waktu.

Baiklah. Lupakan si driver yang sok tahu itu. Mungkin si driver merasa bersalah juga, ketika kami berikan ongkos sewa, ia hanya mengambil dua puluh ribu rupiah dari total tiga puluh tiga ribu rupiah. Kami berhenti di Muara Angke dan mencoba menikmati hasil kesasar yang entah bagaimana mengungkapkannya. Bagi kalian yang pernah menyambangi Muara Angke pasti tahu apa yang ada di sana dan itulah yang kami nikmati. Hahaha

Tanpa membuang waktu kami berkeliling Muara Angke hanya sekadar ingin tahu apa yang ada di sana, terutama bagi saya yang baru pertama kali ke sana. sambil “berjemur” di bawah sinar matahari yang menantang, kami pun mulai mengabadikan beberapa gambar. Kami bertiga tertawa atau lebih tepatnya menertawakan diri sendiri yang ternyata gagal pergi ke Pulau Seribu.




Meskipun kami batal menjelajah tiga pulau, kami tetap happy menjalani hari itu di Muara Angke. Atau mungkin hanya saya yang merasa begitu, entah bagaimana teman yang lain. Tapi saya lihat walau kecewa mereka tetap asyik meneruskan perjalanan. 

Inilah yang disebut “Kita boleh berencana, tapi Allah lah yang menentukan”. Sebaik-baik rencana yang dibuat manusia, jika Allah tidak berkehendak makan rencana itu hanya menjadi rencana yang takkan pernah terealisasi. Sebaliknya jika Allah sudah berkehendak, itulah yang akan terjadi pada kita meski tanpa rencana.

Takdir kami hari ini tidak di Pulau Seribu melainkan di kota lain, yang menjadi tujuan kami selanjutnya pada hari itu.

(bersambung)

#ODOPOKT14

The Best Place To Escape

Sebelumnya saya sudah pernah datang ke tempat ini dulu semasa kuliah bersama teman-teman. Tapi dulu tidak sampai masuk ke da...