Monday, 6 June 2016

Abang Syahrul’s First Fasting



Syahrul yang masih duduk di bangku kelas satu Sekolah Dasar, mulai ikut berpuasa pada Ramadhan 1437 H kali ini. Makan sahur disuapi oleh nenek karena ia masih sangat mengantuk. Tiba di rumah orangtuanya sekitar siang hari. 

Begitu sampai di rumah, Syahrul mengeluh, “Ummi, lapeeer.” 

“Lho, Abang puasa, kan?” tanya Ummi, “Abang harus sabar sampai nanti maghrib ya! Katanya mau dapat hadiah?” bujuk Ummi lembut.

“Hehe. Iya deh. Tapi nanti aku mau buka pake es sirup ya, mi?” Syahrul tak mau kalah memberikan persyaratan. Ummi hanya tersenyum menggeleng.


Abang Syahrul kembali asyik bermain dengan adik laki-lakinya yang berusia tiga tahun. Tak lama adiknya berteriak, “Ummi mau susu”.

Semakin galaulah perasaan si Abang yang tengah berjuang menahan lapar. Abang Syahrul pun berseloroh, “Adik mah enak banget makan terus. Pasti kenyang deh. Abang juga mau, mi”

“Abang kok mengeluh terus? Nanti puasanya gak dapat pahala, lho!” Ummi berusaha menenangkan.

“Nah, supaya Abang gak lapar, lebih baik Abang tidur siang dulu sana.nanti pas bangun udah seger, gak terasa laper lagi deh,” lanjut Ummi.

Syahrul tidak mengindahkan nasihat Ummi. Ia malah asyik main game beberapa lama, hingga akhirnya tertidur. Ummi mempersiapkan makanan buka puasa untuk Syahrul. Ketika sedang memasak, sebuah insiden terjadi. Ummi yang sedang hamil delapan bulan terpeleset di depan pintu kamar mandi. Abi pun panik, khawatir terjadi apa-apa pada ummi dan bayi yang sedang dikandungnya.

Setelah dibopong ke kamar oleh Abi, alhamdulillah Ummi merasa baikan. Ada bagian yang terasa nyeri pada kaki ummi, Abi pun memijit kaki Ummi. Tak lama kemudian terdengar suara azan maghrib berkumandang. Ummi dan Abi langsung membangunkan Syahrul, anak pertamanya untuk berbuka puasa.

“Alhamdulillah sudah waktunya buka puasa. Ayo Abang Syahrul bangun!” seru Abi.

“Alhamdulillah Abang puasanya penuh sampai maghrib. Abang hebat!” ujar Ummi.

Abang pun tersenyum bahagia menyantap buka puasa pertamanya bersama Abi dan Ummi.

No comments:

Post a Comment

Menghidupkan Kembali Rasa Kemanusiaan Yang Mati

Judul                : Sepotong Roti di Langit Tragedi Penulis              : Nia Hanie Zen, dkk. Penerbit            : Iluvia ...